One Shot Story : Kenangan Yang Tertinggal

1995…SD

“GYAAA!!!JONIII!!!JANGAN TARIK RAMBUTKUUU!!!”

“WEEE!!!BIARIN!!!SALAH SENDIRI PUNYA RAMBUT PANJANG-PANJANG!!MENARIK BUAT DITARIK-TARIK!!!”

“Hmmfh! Dasar nyebelin! Kan sakit…” ucap Nana sebal sambil mengusap-usap rambutnya yang tadi ditarik oleh Joni. “Namanya juga anak cowok, Na…” ucap Ika,teman dekat Nana, sambil tersenyum dan mengambil sisir dari dalam tasnya. Nana menatap ke arah Ika yang sedang menyisir rambutnya. Ika cantik. Berambut lurus sebahu. Badannya tinggi dan langsing. Orang yang melihatnya pasti akan mengira Ika sudah SMP, lebih tua 2 tahun dari umur sebenarnya.

Dibandingkan dengan Ika, Nana masih seperti anak-anak. Tidak seperti Ika yang sudah mulai berdandan dan memakai aksesori rambut yang girlie, Nana memilih memakai karet gelang biasa untuk mengikat 2 rambutnya. Badannya pas-pasan dan cenderung chubby. Kurang lebih kayak cowok lah.

“Ika cantik yah…” ucap Nana pelan saat Ika membantu Nana mengikat rambut Nana yang tadi diacak-acak Joni. “Nana pasti bisa koq,” ucap Ika pelan,”tinggal dipoles dikit.” Nana menatap ke arah Ika dengan bingung. “Bisa..?” gumamnya.

“GA MUNGKIN LAGEEE!!! NANA SIH NGGA’ MUNGKIN BISA KAYAK IKA!!! BADAN PAPAN GITU AJA BELAGU!!! NANA KAN COWO!!!!!” teriak Joni dari kejauhan sambil berlari menghindari Nana yang mulai mengejar Joni dengan sapu. “Enak aja!!! Pasti bisa!!! I’ll show u!!!” teriak nana sambil terus mengejar Joni.

“Tendangan tanpa bayangan!!!” (maklum. Nana anak Karate.)

“Tangkisan tanpa tangkisan!!!” (No comment..)

-efek yang tidak perlu sebenarnya… tapi pengen aja kutulis… hehe..-

Singkat cerita, setelah pertarungan yang ngga’ jelas itu, Nana dan Joni tergeletak tewas di UKS.

“Na.. Lo cewek ato bukan siy..? Koq perasaan ga ada beda-bedanya ama cowok…” ucap Joni sambil meringis kesakitan mengusap-usap luka bekas tendangan Nana. “Tauk deh. Kamu sendiri cowok pa bukan? Mukul-mukul cewe… Gee…” ucap Nana sebel sambil mengusap-usap lukanya akibat balasan Joni. Diam-diam dia menatap ke arah joni.

‘Aku begini kan biar bisa deket ama kamu, bodoh!’

begitulah suasana sehari-hari dalam kehidupan Nana dan Joni. Selalu ada perkelahian ala anak kecil. (emang kalo ala orang dewasa kayak gimana yah..?) Namun yang tidak disadarinya (Joni, bukan Nana), hal itu secara tidak langsung memang diharapkan olehnya (Nana, bukan Joni. Ini contoh penggunaan ‘-nya’ yang rancu. What is rancu anyway..?). karena ia (sekali lagi, Nana, bukan Joni) menyimpan perasaan pada Joni. Maklum, namanya juga anak jaman sekarang. Anak karbitan. (I wonder why people call them anak karbitan? Apa mereka begitu gara-gara makan karbit?)

///

Anak sekelas bengong. Joni bengong. Lalat masuk mulut. Eh, ketelen. Ika

tersenyum. Nana diam. Malu.

“NANA!!! RAMBUT KAMUUU!!!”

“Ehehe… Aneh ya..?” tanya Nana pelan sambil memegang rambutnya yang sekarang tinggal setengahnya. “Enggak… Bagus koq…” “Iya… Jadi manis koq…” “Cocok koq,Na!” Beberapa anak cewek di kelas langsung ngerubungin nana termasuk Ika. Joni terdiam dan menatap Nana dari kejauhan.

“Na… Koq rambutnya dipotong..? Kan sayang…” ucap Joni pelan saat mereka sedang membersihkan kelas. (Lagi piket. Bukan berarti mereka tukang bersih-bersih kelas. OK?) “Abisan… Ditarik-tarik mulu ama Joni… Kan sakit…” ucap Nana pelan sambil mengikat rambutnya. “…Sori…” ucap Joni pelan. Suasana pun menjadi hening.

‘Huaaa… Koq suasananya jadi gak enak begini..?!!’

“Engga papa koq, Jon… Lagian aku juga emang pingin potong rambut. Panas. Yuk, cepet beresin sampah-sampah ini terus pulang…” ucap nana panik. “…OK…” ucap Joni pelan sambil mengangkat tempat sampah. Nana hanya bisa menatap punggung Joni dengan bingung.

‘…Joni..?’

///

1999…SMP

“Eh,tau ga… Si itu gitu loh…” “Eh, masa siy..? Ngga percaya deh…?” “Iya… Aku juga ngga percaya… Koq bisa yah..?”

suasana kelas di pagi hari sudah cukup ramai, terutama oleh para cewek-cewek yang ngegosipin hal-hal ngga penting yang mereka liat selama di jalan ke sekolah. (i wonder why girls always do that..) Nana berjalan masuk ke dalam kelas dengan santai.

“Pagi…” “Ah, Nana…Pagi…” ucap Dietha, Estre, dan Annie, teman-teman dekat Nana. “Na, tadi aku liat dia loh…” ucap Dietha riang. “Iya, aku juga! Dia keren banget!!!” ucap Annie riang. “Tuh orangnya lewat…” ucap Estre nyantai. “MANA?! MANA?!” teriak Dietha dan Annie heboh sambil mencari-cari ke arah yang ditunjuk Estre. Refleks Nana ikut nengok juga.

‘…Joni…’

Memang, orang yang dari tadi dibahas oleh Dietha dan Annie adalah Jonathan. Alias Joni, teman 1 SD Nana. Semenjak masuk SMP, Joni memang berubah. Ia tidak lagi kasar pada wanita, bahkan menjadi sangat sopan pada wanita. (Mengapa? Only heaven knows…Puber kali yee…) Karena hal itulah dalam waktu singkat, banyak cewek yang akhirnya jadi ngefans ama Joni. Karena hal itu jugalah, nama panggilan Joni pun berubah menjadi Nathan. (padahal apa hubungannya coba?) Dan tanpa disadari… jarak di antara Nana dan Joni pun menjadi semakin jauh.

“Haa~h… Nathan emang keren banget…” ucap Dietha dengan pandangan menerawang. “Iya… Sayang udah punya pacar…” ucap Annie dengan sedih sambil menghela napas panjang. Nana hanya bisa tersenyum simpul mendengar ucapan kedua sahabatnya itu. Semenjak masuk SMP, Joni memang mulai berhubungan dengan cewek-cewek. (in other words, pacaran gitu?)

“Estre… Pinjem pe-er Mat dong… Ada 1 nomer yang belum kukerjain…” ucap Nana sambil mengeluarkan buku tulisnya. Memulai ritual menyalin pe-er di pagi hari. “Nih…” ucap Estre nyantai sambil memberikan bukunya ke Nana. Setelah menerima buku dari Estre, dengan semangat ’45, Nana buru-buru menyalin nomer yang belum ia kerjakan. Sambil menyalin pr, diam-diam Nana ikut menyimak pembicaraan Annie dan Dietha tentang Joni sambil tersenyum simpul.

Kalau dipikir-pikir pertemanan Nana-Dietha-Annie-Estre juga berawal cukup aneh. Awalnya, pas awal kelas 2, pas Joni lagi main bola, tidak sengaja kelas Nana Dan Joni barengan olahraganya, Nana nonton dari jauh. Dan pas kebetulan Joni nge-gol-in bola, refleks Nana teriak senang. Begitu juga dengan Dietha. Ketahuanlah kalau Dietha juga suka dengan Joni. Kalau Nana dan Annie memang sudah temenan dari awal dan Nana juga tahu kalau Annie juga suka dengan Joni. Sementara Estre itu teman deket Dietha. Dan lama-lama mereka berempat pun menjadi teman dekat. Ditambah lagi mereka memang teman sekelas. Jadi…klop deh!

“Yosh! Selese juga!” ucap Nana riang sambil menutup bukunya. “Udah? Bagus… Karena sekarang aku dan Annie mau bahas sesuatu niy… Mau ikutan ngga..?” ucap Dietha semangat. “Ng..? Apaan..? Boleh aja siy… Asal bukan yang aneh-aneh yah!” ucap Nana sambil mengembalikan buku Estre. “Berhubung entar lagi V’day…Q-ta mau bilang ‘love’ ama Nathan!” ucap Annie dengan semangat.

“Bruttsss!!!”

Estre yang lagi minum susu kotak langsung tersedak pas denger omongan Annie. “Hah?!! Nembak?!! Gila loe pada!! Dia udah punya cewek gitu loh!!!” teriak Nana panik. “SSSTTT!!!Nana!” ucap Annie dan Dietha kompak sambil menyumpal mulut Nana dengan bukunya yang tidak berdosa dan belum dimasukkin ke dalam tas. “Cuek.. Nyang penting kita suka dia… Iya ngga?” ucap Dietha semangat sambil melirik Annie. “Yeah!” ucap Annie semangat.

‘Buset… Parah juga ni anak dua.. Mana nyumpel mulut pake bukuku lagi.. Jadi basah deh…’

“Aku ga ikutan deh.. Kalian berdua aja.. G’luck yah..,” ucap Nana sambil berdiri dan mengamit dompetnya, ”aku ke kantin dulu ya..” Dengan nyantai, Nana pun jalan ke kantin.

‘Hoeh.. Asyik yah jadi Annie ama Dietha… Coba kalau aku berani kayak mereka…’

Dan Nana pun menghela napas pelan.

Sesampainya di kantin, Nana terdiam sesaat. Nana melihat Joni sedang ngobrol ama teman-temannya. Teman-teman yang Nana sama sekali tidak kenal karena tidak berasal dari 1 SD. Mereka selalu bersama-sama kalau kemana-mana. Semenjak Joni bersama dengan teman-temannya itu, Nana semakin merasa jauh dengan Joni. Padahal, kalau dipikir-pikir, dulu Nana dan Joni merupakan teman yang cukup dekat.

“Roti pisang coklatnya 1, Bu!” ucap Nana dan Joni, yang entah kapan tiba-tiba sudah ada di samping Nana (teleport mungkin?atau pake ilmu ninja?), bersamaan. “Eh?!!” ucap Nana dan Joni bersamaan lagi. Kaget.

“Na..na..?” ucap Joni yang entah kenapa tampak kaget. “e..Hai, Jon… Pa kabar..?” ucap Nana pelan. Kaget. Shock. Atau apapunlah itu namanya. “Baik… kamu masuk sini juga yah..?” ucap Joni ½ kikuk.

“DUENGGG!!!’

Kepala Nana serasa dijatuhi batu seberat 10ton.

‘Jadi selama ini dia ngga pernah nyadar kalo aku satu sekolah ama dia..?.. Oh.. God…’

“Iya..Di 2C..” ucap Nana pelan. “Oh.. Aku 2E…” ucap Joni pelan.

‘Aku tau koq… 2E no. Urut 20… Duduk di pojok deket jendela… Aku tau, Jon… Aku tau…’

Lalu suasana pun jadi hening.

“Anu… Maap, de… Roti pisang coklatnya tinggal 1…” ucap ibu-ibu kantin dengan muka bingung. “A.. Aku ngga usah aja deh kalo gitu.. Buat kamu aja…” ucap Nana panik. “Ngga, buat kamu aja, Na..” ucap Joni panik juga.

“Kriuuuk…” “Kruk…Kriuuuk…”

Seperti tidak setuju dengan perbuatan tuannya, perut Nana dan Joni berbunyi dengan nyaring. Diam sesaat. “Bagi 2 aja deh..” ucap Nana dan Joni (yang entah kenapa) kompak sambil membayar roti pisang coklat itu.

“Nih, Na… Bagian kamu…” ucap Joni sambil memberikan roti bagian Nana. “A… Thx…” ucap Nana pelan sambil menerima roti yang dikasi Joni.

“Nathan… Ke kelas yuk!” ajak Rio, salah satu temen Joni. “Yuk ah, Na… Aku duluan yah…” ucap Joni sambil nepuk bahu Nana. “A… Iya…” ucap Nana pelan.

Setelah Joni hilang dari pandangan, Nana langsung lari ke kelasnya dan meluk Estre. “Loh? Loh? Nana? Ada apa?” tanya Estre bingung. “Ngga papa..” ucap Nana pelan sambil tetap memeluk Estre.

‘Kyaaa!!! Aku seneng banget!!! Akhirnya bisa bicara lagi ama Joni!!!’

“Lo kenapa siy, Na? Aneh…” ucap Dietha dengan pandangan menyelidik. “Iya… Pasti ada hubungannya dengan roti yang loe bawa!!! NGAKUUU!!!” ucap Annie ½ teriak sambil gelitikin pinggang Nana. “Gyahahaha… Ga ada apa-apa… hahaha… Suwer…hahaha… ampuuun…” ucap Nana sambil tertawa-tawa karena ngga kuat digelitikin ama Annie dan Dietha.

“EHM!!! Maaf ya… Bukannya inggin mengganggu kesenangan kalian… Tapi bel tanda pelajaran dimulai sudah berbunyi sejak tadi…” ucap Bpk. Harsono yang sejak tadi sudah berdiri di dekat meja Nana cs. “A.. Maap, pak!” ucap Annie, Dietha dan Nana panik sambil duduk di kursi masing-masing. “Sekarang mari kita mulai pelajarannya…” ucap Bpk. Harsono sambil jalan ke depan kelas.

“Na! Pokoknya istirahat ceritain!!!” bisik Dietha dengan sewot karena setelah sampai di depan kelas, Bpk Harsono dengan bijaksananya menyuruhnya dan Annie untuk mengerjakan pr yang kemarin di papan tulis. Nana cuman tersenyum simpul aja.

‘Sorry, gals… Tapi untuk kali ini aja, aku pingin nyimpen kejadian tadi sebagai rahasiaku sendiri…’

///

“Huwaaa… Langit biruuu…” ucap Nana riang sambil tiduran di lantai dan menatap langit biru yang terbentang luas di atasnya. Saat ini Nana sedang ada di atap sekolahnya. Tempat kesukaannya kalo lagi ga ada kerjaan ato kalo lagi pingin menyendiri. Biasanya pintu ke atap sekolah dikunci. Tapi akhir-akhir ini kuncinya rusak. Sepertinya ada pihak-pihak tak bertanggung jawab yang mencoba merusak kunci pintu tersebut.

‘Hoeh… Angin sore hari memang enak… Hoeh… Suka…’

“Tap… Tap…”

‘Ng..? kayak ada suara langkah orang mendekat… Ah, mungkin cuma perasaanku saja… Hoeh…”

“..Nana..?”

“Eh..?” Mendengar namanya dipanggil, refleks Nana membuka matanya dan nengok ke arah sumber suara yang memanggilnya. Jantungnya nyaris copot (bisa gitu?) saat melihat kalo yang memanggilnya adalah Joni. “Joni?!!” ucap Nana kaget dan ½ teriak sambil bengun dari posisi tidurannya. Namun, yang tidak diperhitungkannya adalah posisinya dengan Joni yang mengakibatkan tubrukan antara kepala Nana dengan kepala Joni dengan momentum yang cukup untuk membuat orang sakit kepala.

“Aduuuh…” erang Fuuta sambil memegang dahinya. “Adududuh… Sori… Ga sengaja…” ucap Nana meringis kesakitan sambil melakukan hal yang sma dengan Joni. Mengusap-usap dahinya yang memerah akibat tubrukan tadi.

“Sori.. Ngagetin yah..?” tanya Joni setelah Nana duduk. “Gapapa koq…” ucap Nana sambil berdiri, ngebersihin roknya dan jalan ke batas atap sekolah. “Hyaaa… Anginnya enak!!!”ucap Nana riang,”oh, iya… Ngomong-ngomong kamu koq naik ke sini?” “Oh…. Gpp… Aku suka aja tempat tinggi. Lagian aku sering ke sini koq..” ucap Joni dengan pandangan menerawang. “Gitu ya… Koq ga pernah ketemu yah..?” gumam Nana pelan. Merekapun lalu terdiam dan menatap langit biru.

“Pernah ga si kamu ngerasa kangen kalo ngeliat langit..? Aku sering banget ngerasa gitu… Like… The blue sky is my home… Once…” ucap Nana pelan sambil menatap langit biru. “Ng… Pernah siy… Kayak di komik Save My Earth gitu..? Mungkin dulu kamu memang hidup di sana, Na..,” ucap Joni sambil terdiam sesaat,”Itu bukannya alasan kenapa kamu suka berenang, Na?” Mendengar ucapan Joni, Nana kaget.

‘Dia masih inget ucapanku itu..?’

///

1996…SD

“Byur! Byur!” “Hahaha…” “Kyaaa…”

Kolam renang Pondok Indah tampak ramai. Di antaranya tampak Nana sedang berenang dengan santai. “Fuahhh!!! Segeeer…” ucap Nana riang sambil nempel kayak cicak ke tepi kolam renang.

“Hosh… Glug… Glug… Hosh… Gluk gluk…”

“BRAK!!!”

“Heh.. Heh.. Hosh.. Hosh…”

Tiba-tiba di samping Nana terdamparlah ‘seonggok’ manusia yang lagi megep-megap gara-gara dari tadi kelelep mulu. Joni.

“Gpp.. Joni..? Mukamu mengkhawatirkan…” ucap Nana dengan bingung sambil mencari-cari di mana kiranya muka Joni karena muka Joni udah kayak jadi-jadian. Berwarna nano-nano dan rambutnya ke depan semua. “Ghafhafha… Aghu… Gha… Fhisha… Fherhenhangh… (translate: i can’t swim; abdi teu tiasa berenang) Hosh… Hosh…” ucap Joni sambil megap-megap.

“Kamu ga bisa renang, Jon? Renang kan asyik…” ucap Nana nyantai. Joni cuman bisa manyun denger ucapan Nana. “Iya. Asyik buat yang bisa! Buat yang ga bisa penyiksaan!” ucap Joni misuh-misuh (translate: yelling, shouting, ato apapun sejenisnya). Nana menyelam sebentar, lalu muncul lagi. “Fhuahh.. Kalo buatku, berenang itu menyenangkan.. Liat langit.. Biru.. Laut.. Biru.. Well.. Berhubung aku ngga bisa terbang.. Jadi.. yang deket-deket aja…” ucap Nana sambil berenang-renang kecil. “Maksud kamu, Na? Ngga ngerti…” ucap Joni bingung. “Bingung ya..? Gini loh.. Air mantulin warna langit kan..? Jadi aku suka berandai-andai kalo aku berenang di air, aku seperti berenang di langit biru.. Apalagi kalau berenang kayak begini.. Rasanya melebur ama langit.. Coba deh..” ucap Nana sambil berenang gaya punggung. “A… Ok…” ucap Joni sambil dengan PD-nya mencoba berenang gaya punggung. 1 meter… 1 ½ meter… Loh? Ilang..?

“Blup…Blup…Blup…”

“Goheh… Tetep aja aku ngga bisa renang!!! Geeeh…”

///

1999…SMP

“Nggg… Udah jam segini… Aku musti berangkat les…” ucap Nana sambil

meregangkan tubuhnya dan bangun. “Iya… Aku juga musti pulang…” ucap Joni sambil ngeliat langit yang mulai berubah kemerahan.

Setelah sampai di gerbang, merekapun berpisah. “Ampe besok… Bye..” ucap Nana sambil jalan. ‘Na…” panggil Joni tiba-tiba. Refleks Nana nengok ke arah Joni. “N?” “Ngga.. Cuma pengen bilang, udah lama aja q-ta ngga ngobrol kayak tadi…” ucap Joni pelan. “Iya.. kapan-kapan ngobrol lagi ya…” ucap Nana riang. “Sip! Sampe besok yah..” ucap Joni. “Sampe besok” ucap Nana sambil jalan lagi. Setelah jalan 2-3 langkah, Nana berhenti dan membalikkan badannya. Menatap punggung Joni yang menjeuh.

‘I hope we can be like this forever…’

///

2001…SMU

“Hyaaa!!!” “BUAG!!!”

“IPPON!”

Suasana SMU 70 di sore hari ramai dengan para siswa yang ikut kegiatan x-kul. Salah satunya adalah Nana.

“Wuih.. Nana .. Loe ganas banget siy jadi cewek!” teriak Lex, lawan nana dalam latihan karate tadi. (tadi itu suara orang nendang loh..) “Biarin! Yang penting menang kan?” ucap Nana sambil menjulurkan lidahnya. “Nana.. Lex.. Udahlah.. Loe juga sih, Lex.. Masih ban kuning udah berani nantangin Nana yang ban coklat!” ucap Arie, salah satu anak x-kul karate. “Loe bukan cewek sih, Na..” ucap Andra, ketua x-kul karate. Refleks Nana mukul kepala Andra dan jadilah mereka pukul-pukulan nggak jelas kayak anak kecil.

Tiba-tiba pas lagi pukul-pukulan ama Andra, Nana melihat Joni lewat. Yup.. Joni 1 sekolah lagi ama Nana. “Joni!! Mau pulang?!!” teriak Nana riang sambil melambai-lambaikan tangannya kayak anak kecil. Melihat nana, Joni pun mendekat. “Iya.. Baru aja mau balik.. Eh, lagi latihan karate nih, Na?” tanya Joni sambil melihat pakaian karate Nana. “He-eh.. Ati-ati ya di jalan!” uap Nana sambil nepuk-nepuk kepala Joni. “Ok.. Duluan yah! Bye..” ucap Joni sambil jalan lagi. Setelah Joni tak terlihat lagi dari pandangan mata, Nana langsung teriak seneng dan joget-joget ngga jelas sampai anak-anaki karate lainnya berniat manggil dukun karena mengira Nana kesambet jin penunggu sekolah.

“Na.. Cowok tadi itu siapa..?” tanya Arie tiba-tiba, membuat Nana menghentikan gerakan joget-jogetnya dan membuat anggota karate yang lain bersyukur. “N..? Temen SMPku.. Dan juga.. gebetanku.. Emangnya kenapa..?” tanya Nana balik. “Gpp..” ucap Arie dingin. Nana cuma bisa bingung dan menatap Arie dengan heran.

‘Kenapa lagi ni anak..? Masak dia ngefans ama Joni juga..? Hii… Sereeem…’

Setelah ngobrol-ngobrol ga jelas itu, latihan pun dimulai lagi… Dan semua lawan tanding Nana selanjutnya KO semua berhubung Nana lagi semangat banget.

///

“Huwaaa… Senangnyaaa..!!!” ucap Nana riang sambil berguling-guling di tempat tidurnya sambil mendekap foto Joni kuat-kuat. (apa ga sesek napas ya fotonya..? i wonder why people always do that..?) Setelah puas guling-guling, nana bangkit (dari kubur?) dan jalan ke meja belajarnya. Disana terdapat diarynya. Saat baru mau menulis diary, ibunya Nana memanggilnya (Nana, bukan buku diarynya).

“Nana.. Ajak Carnold jalan-jalan..” teriak ibunya nyaring. “..Ok, mam..” ucap Nana dengan malas sambil berdiri dan turun ke tempat doggienya (alias anjing, inu, asu, ato apapunlah namanya..) “Hai, Carnold…” ucap nana Riang sambil membuka kandang Carnold dan memasangkan rantainya. Setelah siap, merekapun jalan.

“Syuuu…”

Angin malam berhembus kencang. Nana pun menatap ke arah langit… Penuh dengan taburan bintang. “A.. Antares.. Ah.. Southern cross..” ucap nana dengan riang sambil melihat bintang-bintang di langit. Mencoba mengingat-ingat

apa kiranya nama bintang-bintang yang ada di atas sana. Sambil berjalan, Nana bersiul-siul riang. Menyiulkan lagu Written in The Stars yang dinyanyiin ama Elton John ama Le Ann Rimes. Sambil jalan-jalan, entah mengapa, ia teringat masa-masa SMP dulu.. Saat ia mengetahui kalau Joni juga suka perbintangan.

///

2000…SMP

“Huwaaa… Langitnya udah gelap… Muu…Menyebalkan…”ucap Nana manyun sambil berjalan keluar dari tempat lesnya. Maklum, anak-anak kelas 3 yang menjelang ujian, umumnya pasti akan menghabiskan waktunya dengan belajar di bimbel-bimbel. (Setidaknya hal itulah yang dulu dialami penulis.. Huu…)

“Tap.. Tap.. Tap..”

“Andromeda… Cassiopea… Perseus… Antares…” Sambil berjalan pulang, nana menyenandungkan nama-nama bintang dengan riang. Tiba-tiba di jalan dekat rumahnya, ia melihat ada sesosok hitam berjalan tidak jauh di depannya.

‘Hiii… Apaan tuh item-item..? Masa penampakan siy..? Hiii… Mending aku buru-buru deh…’

Dengan panik setengah mati karena parno, Nana mempercepat langkahnya. Entah mengapa saat Nana mempercepat langkahnya, bayangan hitam di depan Nana nengok.

“Loh..? Nana..?” ucap Joni kaget. “Joni..? Ha~ah.. Thank God it’s u…” ucap Nana pelan dengan lega. “Kenapa..?” tanya Joni bingung sambil mendekati Nana yang terduduk lemas di tanah. “Engga.. Aku tadi ngira kamu semacam penampakan…” ucap Nana sambiltersenyum kecut. “Ha..? Mending… Tadi aku malah ngira kamu chikan ( sejenis om-om mesum yang suka megang-megang gitu looh..), Na.. Tapi setelah dipikir-pikir.. Aku kan cowok ya..?” ucap Joni sambil ketawa-ketawa kecil dan membantu Nana berdiri. “Thx..” ucap Nana pulang.

“Kamu baru pulang dari les, Na? Malem amat..” ucap Joni bingung. Nana cuman mengangguk pelan. “Iya.. Soalnya aku kan ga pinter.. Jadi musti ngejar nilai buat masuk SMU yang aku pinginin…” ucap Nana pelan. “Gitu ya.. Kamu rajin ya.. Btw, rumahmu di mana..?” tanya Joni. “Ng? Di blok FF2 no. 3, sektor 6. Kenapa?” tanya Nana bingung. “Ah, aku di sektor 7. Deket dong! Yuk, kuanterin pulang deh.. Lagian udah malem.. Ga baik anak cewek balik sendirian malem-malem…”ucap Joni sambil tersenyum maniez (semanis yang ngarang ni cerita.. Hehe..). “Eh..? Gpp gitu..? Udah malem loh.. Udah jam 8…” ucap Nana bingung. “Lebih gpp lagi.. Ortuku pasti ngerti koq.. Kamu tuh yang bahaya! Yuk ah..”ucap Joni sambil jalan. “A.. Ok.. Makasih ya..” ucap Nana pelan dengan muka merah. Joni Cuma tersenyum sambil ngeliat ke arah Nana.

Selama perjalanan, suasana sunyi senyap. Nana merasa hopeless banget, tidak bisa ngobrol dengan Joni.

‘Ayo dong Nana! Ajak ngobrol! Udah ada kesempatan gitu loh! Ayo cari topik! Cari topik!’

Saat lagi hopeless, iseng-iseng, Nana nengok ke langit. Tiba-tiba dari sudut matanya, Nana ngeliat ada bintang jatuh.

“Bintang jatuh…” ucap Nana pelan. “Eh? Mana? Mana?” ucap Joni kaget sambil refleks nengok ke atas juga. Tak lama, menyusul 3 bintang jatuh lagi.

‘Oh,iya.. Ucapin permohonan!!! Moga-moga aku bisa terus ama Joni kayak begini…’

“Udah ngucapin permohonan?” tanya Joni, seakan-akan bisa membaca pikiran Nana. “Eh..? Oh.. Udah.. Hehe…” ucap Nana sambil menundukkan wajahnya. Mukanya memerah. (memerah susu sapi..?) “Ah.. Cygnus..”ucap Joni riang sambil menunjuk salah satu bintang di langit. “Joni tau..?” tanya Nana kaget. “Ya.. Kurang lebih.. Aneh ya, cowok suka hal-hal yang berhubungan dengan bintang..” ucap Joni dengan muka memerah. “Enggak koq!Keren malah! Aku suka cowok-cowok yang suka bintang!” ucap Nana dengan semangat. Setelah menyadari ucapannya, Nana buru-buru menutup mulutnya. “Hehe.. Tq, Na.. Well, aku bercita-cita ingin jadi astronot suatu hari nanti…” ucap Joni sambil menatap langit. “Waah.. Asyik dong! Waktu kecil, aku juga pingin jadi astronot! Pingin ngecek apa di bulan bener-bener ada kelinci yang bikin kue mochi apa engga…” ucap Nana polos. Mendengar ucapan Nana, Joni pun ketawa. “Kamu tuh kayak anak kecil banget!” ucap Joni sambil terus ketawa.

‘Tau ngga, Jon.. Mungkin aku emang kayak anak kecil.. Tapi ngga papa, karena aku jadi bisa ngeliat kamu ketawa.. Aku suka banget ngeliat kamu ketawa kayak gitu…’

Lalu, setelah itu, selama perjalanan pulang, Nana dan Joni tebak-tebakan nama bintang sambil ketawa-ketawa ngga jelas sampai di depan rumah Nana.

///

2001…SMU

“Brrr… Anginnya makin dingin aja siii… Kamu sih enak, punya bulu tebel, Carnold… Jadi ngga bakal kedinginan!” ucap Nana sebal sambil mengancingkan jaketnya dan menatap ke arah Carnold. Carnold pun menatap bingung ke arah tuannya. Sambil membawa Carnold jalan-jalan, Nana terus-terusan menatap langit malam yang penuh taburan meises.. eh.. bintang. (Kalo yang penuh dengan taburan meises mah roti ato kue cubit!)

‘Hoeh.. Sekarang Joni lagi ngapain yah..? Pengen ketemu…’

“Tap.. Tap… “

‘Hah! Koq ada suara langkah orang mendekat..?’

“Tap… Tap…”

‘Bener!!! Itu bukan cuman perasaanku!!! Masa sih… Chikan..? Ato… Penampakan? Hiyaaa!!! Nggak dua-duanya deh!!! Takut!!!’

“Na.. na…” “GYAAAAAA!!!!!” teriak Nana histeris dengan suara tinggi yang bisa memecahkan gelas kristal seandainya ada satu di dekat situ. “Aduh..duh.. Na.. Ini aku…” “Joni..?” ucap nana kaget ½ mati saat menyadari kalo yang manggil dia tadi itu Joni. “Iya.. Kaget yah..? Sori.. Sori.. Pasti ngirain aku chikan ya..?” tanya Joni sambil senyum-senyum jail. “Paan siy?” ucap Nana sebal sambil mempercepat langkahnya. “Yah.. Nana ngambek.. Ga seru aah.. Btw, lagi apa? Malem-malem gini koq di luar..?” tanya Joni sambil mensejajari langkah Nana. “Ngajak Carnold jalan-jalan.” Ucap Nana singkat sambil nunjuk Carnold. “Wah.. Anjingmu, Na?” tanya Joni sambil ngelus-elus kepala Carnold. “Iya.. masa anjing tetangga kuculik..?” ucap Nana sewot. “Hehe.. Iya, ya.. Udah mau pulang, Na?” tanya Joni. “Yup! Aku udah jalan 15 menit-an.. Mustinya udah cukup..” ucap Nana sambil ngusap-usap Carnold. “Ya udah! Ikut deh! Sekalian nganterin kamu. Bahaya, cewe jalan-jalan malem-malem sendirian.. Kejahatan bisa terjadi bukan hanya karena disengaja, tapi juga karena ada kesempatan. Waspadalah.. Waspadalah..” ucap Joni sambil cengar-cengir ngga jelas. “Thx..” ucap- Nana sambil tersenyum manis.

Lalu, seperti sahabat lama yang udah lama ngga ketemu, Nana dan Joni ngobrol dengan seru selama perjalanan menuju rumah Nana. Dan tanpa terasa, sampailah mereka di rumah Nana.

”Thx ya, Jon.. Mau mampir dulu..?” tanya Nana sambil memasukkan Carnold ke dalam gerbang rumahnya. “Ngga usah deh.. Udah malem.. Lain kali aja.. Yuk ah, Na!” ucap Joni sambil lari. “Ati-ati..” ucap Nana pelan sambil menatap sosok Joni yag perlahan-lahan menghilang di kegelapan malam.

‘Joni.. Kenapa kamu baik padaku..? Itu membuatku semakin menyukaimu…”

///

“Sret! Sret! Sret!”

Dengan riang, Nana menyapukan kuas di atas kanvasnya. “Wah.. Udah mau jadi ya, Na?” tanya Ami, teman 1 x-kul art Nana saat baru masuk ruangan art. “He-eh..” ucap Nana dengan riang. Dilihatnya lukisan yang ia buat. Lukisannya sederhana. Hanya bulan, langit malam yang penuh bintang, laut, dan seorang laki-laki yang sedang berdiri di pinggir pantai.

“Ngomong-ngomong aku masih penasaran.. Siapa sih modelnya..?” tanya Arin, anggota x-kul art yang lain. “Kayak nggak tau aja sih, Rin.. Itu loh, idolanya Nana!!” ucap Nur, anggota x-kul art yang lain. “Iya!!! Nathan!!!” ucap Dina, Eci, Ame, dan Widi, anak-anak x-kul art yang lain dengan kompak dari arah pintu ruang art. “A.. Apaan sih..?!!” teriak Nana dengan panik. Mukanya merah padam. ”Eh, panjang umur.. Orangnya dateng tuh..” ucap Ami saat membuka jendela ruang art. “Yoshaaa!!!” teriak Joni riang dari arah jendela dan segera melompat masuk ke ruang art lewat jendela. “ Lain kali masuk lewat pintu ya.. Kan ada pintu..” ucap Dido sambil masuk ke ruang art.

Itulah x-kul art SMU 70. Istana 10 orang beranggotakan Nana, Joni, Ami, Arin, Nur, Dido, Dina, Aci, Ame, dan Widi. Baru-baru ini Arie sepertinya menunjukkan tanda-tanda ingin ikut bergabung. Entah mengapa. Di x-kul art tersebut hubungan mereka cenderung seperti keluarga. Rusuh all the time. Makanya Nana betah lama-lama di situ.

“Kayaknya tadi namaku disebut-sebut deh.. Ada apaan siy..?” tanya Joni bingung sambil makan permen dari kantongnya. “Gapapa.. Nana tuh..” ucap Dina sambil menggambar di buku sketsanya dengan nyantai.

“Brutsss!!!”

Nana yang lagi minum untuk menenangkan diri kontan tersedak saat mendengar ucapan Dina.

‘DINAAA!!!’

“Ada apaan sih, Na..?”tanya Joni bingung. “Ngga.. Perasaanmu doang kali..,” ucap Nana sambil mengelap bajunya yang basah kena air minumnya tadi,”btw, aku mau nanya pendapatmu tentang lukisan ini..” Joni cuman terdiam dan menatap lukisan Nana.

‘Plis.. Nyadar dong kalo itu modelnya kamu!!!’

“Bagus koq, Na. Tapi koq modelnya kayak kenal ya?” ucap Joni dengan nyantai.

‘BODOH!!!’ (ini suara batin semua anak x-kul art yang lagi ada di ruangan itu)

‘Ok.. Dia bener-bener ga peka.. I’m hopeless..’

“Ng.. Ya begitulah.. Anak sekolah ini juga…” ucap nana pelan sambil nutup lukisannya dengan kain. “Gebetan kamu yah..?” tanya Joni lagi. “Iya..” ucap Nana pelan. “Butuh bantuan? Kalo bisa dan aku kenal orangnya, ntar kubantuin deh, Na..” ucap Joni sambil cengar-cengir riang.

‘BENER-BENER GA PEKA ‘N BENER-BENER BUWODOH!!!’ (ini lagi-lagi suara hati anak-anak 1 x-kul art)

“Ga usah..,” ucap Nana pelan sambil keluar ruang art, “aku ke cafetaria dulu yah…” “A.. Ikut!” ucap Ami dan Nur sambil ngikutin Nana dari belakang.

“Did I say somethin’ wrong?” tanya Joni bingung. “BODOH..!” ucap semua anak-anak x-kul art kompak sambil pura-pura ngga tau. Joni cuman bisa garuk-garuk kepalanya yang ngga gatel. Bingung. (by the way…knapa orang bingung selalu garuk-garuk kepala?patut diteliti…)

“Ami… Nur… Aku hopeless…” ucap Nana dengan sedih bin desperate sambil merebahkan kepalanya di atas meja cafetaria kayak orang setres berat. “Udah, Na.. Tenang aja.. Jangan patah semangat dulu.. Lagian masih banyak ikan di laut…” ucap Nur ringan sambil menyedot jus mangganya. “Hus! Ngaco lo! Orang lagi sedih, malah digituin!” ucap Ami sewot. “Masalahnya aku udah suka banget ama dia… Dari es-de gitu loh…” ucap Nana sedih. “Tapi anak kelasku bilang, Nathan lagi deket ama 1 orang cewe… Kalo ga salah namanya Mirni gitu..?” ucap Nur pelan. Entah kenapa, saat Nur berkata begitu, perasaan Nana menjadi tak menentu. “Udah, Na.. Ga usah dipikirin omongan si ngaco satu ini..” ucap Ami buru-buru sambil menggetok kepala Nur. Namun, pikiran Nana tidak bisa tenang.

Satu minggu kemudian, Joni resmi jadian dengan Mirni.

///

1999…SMP (1 hari setelah Valentine)

“Bruk!”

“Huweee… Ngantuk…” ucap Dietha sambil merebahkan badannya di atas mejanya. “Kenapa kamu, Diet? Koq kayaknya teler banget? Annie juga…” ucap Nana bingung sambil duduk di kursinya. Heran melihat kedua temannya kayak orang stres berat gara-gara lowongan kerja yang dipingininnya udah diambil orang lain. “Peace…” ucap Annie ngga meaning, singkat. Nana tambah bingung.

“Eh.. Gimana kemarin? Berhasil nembak Nathan?” tanya Estre tiba-tiba sambil membuka tasnya. Hening. Tidak ada jawabannya.

‘Masa sih..?’

“Q-ta ditolak…” ucap Annie pelan. Tak lama, Dietha dan Annie pun berlinangan air mata. “Hah?! Serius?!” ucap Nana kaget. Entah kenapa, walaupun ia merasa bersimpati dengan nasib kedua temannya, tapi di sudut hatinya, ada sedikit perasaan lega. Setelah bertangis-tangisan ala telenovela, Dietha dan Aki pun mulai menceritakan kejadian kemarin.

Setelah kurang lebih 10 menit-an, cerita pun selesai. Dan inti dari cerita tersebut adalah Joni menolak Dietha dan Annie. Namun di akhir cerita, Dietha menambahkan cerita dengan 1 pernyataan yang bisa bikin Nana tertegun.

“Na.. Sori… Kemarin aku bilang ama Nathan kalo kamu suka dia…” ucap Dietha pelan. Mendengar ucapan Dietha, jantung Nana nyaris copot. “Lalu.. Dia bilang apa..?” tanya Nana pelan dengan suara bergetar. Harap-harap cemas. (salah 1 relity show di SCTV…tapi lupa hari apa n jam berapanya..) Dietha dan Annie saling tatap-menatap terlebih dahulu, baru kemudian mulai berbicara lagi. “Kata Nathan… Dia cuma nganggep Nana sebagai teman…” ucap Annie sepelan mungkin.

Nana merasa ada yang hancurnya saat mendengar ucapan Annie tadi. Harapannya. Berkeping-keping. Tanpa terasa air matanya mengalir. “..Oh.. Gitu yah..? Gpp koq.. Lagian aku.. emang ga pernah berharap.. dia.. suka aku koq.. Aku cuma pengen jadi temannya…” ucap Nana pelan dengan suara bergetar, menahan tangis. Makin lama, pandangan matanya semakin kabur. Air matanya mengalir deras.

“Na.. Sori…” ucap Dietha dan Annie panik sambil menyesali mengapa mereka harus mengatakan hal tersebut pada Nana. (yah.. menyesal memang selalu datang terakhir..) Namun, Nana tidak mendengarnya. Yang dirasakannya hanyalah pandangannya mengabur dan badannya seperti melayang. Kesadarannya perlahan menghilang.

‘…Joni…’

///

2003…SMU (Valentine)

“Nana… Aku suka kamu…” ucap Ardhi, teman dekat Nana di kelas tiba-tiba, sepulang sekolah. Nana diam. Shock. Tidak menyangka kata-kata itu akan keluar dari mulut laki-laki yang selama ini ia anggap seperti saudara sendiri. “a.. Aku.. Maaf.. Aku ngga bisa nerima perasaanmu..,” ucap Nana sambil membungkukkan badannya sedalam-dalamnya, “aku punya orang yang kusukain.. N.. itu bukan kamu… Maaf…” Ardhi terdiam. Shock juga. Angin berhembus. Suasana hening.

“A.. Ok.. Gpp koq.. Maap udah bikin kamu kaget…” ucap Ardhi sambil ngambil tasnya dan jalan keluar kelas. “A.. Ardhi…” panggil Nana panik. Mendengar namanya dipanggil, Ardhi pun nengok. “Kita tetep temenan kan..?” ucap Nana pelan. Ardhi terdiam sebentar, lalu mengacungkan jempolnya. “Pasti lah..” ucapnya Ardhi sambil tersenyum. Lalu, iapun berjalan lagi. Pulang.

‘Hoeh… Aku baru aja menyakiti teman terbaikku…’

“Nana..? Ngapain di kelas sendirian..?” tanya Arie dari arah pintu kelas. “Ah..? Ngga..Ini baru mau ke ruang art…” ucap Nana panik sambil buru-buru mengambil tasnya dan berjalan keluar. Saat ia baru mau keluar kelas, tiba-tiba Arie menahan tangannya. “..Arie..?” ucap Nana bingung. “Nich.. Buat kamu..,” ucap Arie sambil memberikan sebatang mawar pink ke Nana, ”suratnya di baca yah..” Setelah memberikan mawar itu, Arie pun pergi meninggalkan Nana yang bengoong gara-gara bingung.

‘Tuhan… Ada apa sih ama orang-orang hari ini..?’

Sambil jalan ke ruang art, Nana membaca surat dari Arie. Isinya singkat. Hanya: ‘I Love You. Will u be my girlfriend? Arie’. Nana Cuma bisa terdiam. Setelah itu, ia menggelengkan kepalanya keras-keras. Berusaha mengenyahkan segala macam pikiran lain dari otaknya. Sebab hari ini ia mempunyai misi penting yang harus ia jalankan. Lebih penting dari memikirkan hal-hal lain di otaknya. Ia akan menyatakan cintanya pada Joni!

Dengan semangat ’45, Nana berlari-lari kecil ke kelas Joni. Namun, saat sampai di kelas Joni, ia melihat pemandangan yang mengejutkan. Joni bersama seorang perempuan.

‘Kalo ngga salah.. Cewe itu senior deh.. Kalo ga salah.. Namanya.. Tu.. Tu.. Tu apa ya..? Tulalit..?Ngapain cewe itu beduaan ama Joni?!!!’

Tiba-tiba saja cewe itu mendekati Joni dan mencium Joni. Tubuh Nana terasa kaku dan sedingin es. Dengan sekuat tenaga, ia membalikkan badannya dan berusaha pergi meninggalkan tempat itu. Saat menemukan tempat sampah, Nana pun membuang coklat yang tadinya ia siapkan untuk diberikan pada Joni.

“Bruk!!”

Tanpa sadar Nana menubruk seseorang saat ia sedang lari. “Nana..?” tanya orang yang ditubruk Nana tadi yang ternyata adalah Arie dengan bingung sambil menahan agar badan Nana tidak jatuh. Nana terdiam dan menatap Arie.

“Arie.. Aku mau jadi pacarmu…” ucap Nana pelan. “Sungguh..?” tanya Arie tidak percaya sambil memegang kedua bahu Nana. Perlahan, Nana menganggukkan kepalanya. “Horeee!!! Thank u, Nana!!!” teriak Arie riang sambil memeluk Nana erat-erat.

‘..Goodbye Joni…’

Tanpa disadari oleh Nana, saat ia berada di depan kelas Joni, Joni melihat Nana dan berusaha mengejarnya. Iapun mengambil coklat yang dibuang Nana. Saat Joni melihat Nana dipeluk Arie, ia pun melihatnya. Dari jauh. Dengan sedih. Lalu ia pun membalikkan badannya. Pergi meninggalkan tempat itu.

‘..Goodbye Nana…’

///

2004…KULIAH

“KRIIIIIIIIIIIIIING!!!!!!!!!”

“BRAK!!!!!”

Dengan indahnya, sebuah jam weker melayang dan membentur dinding hingga hancur berantakan. “Ngm… Berisik…” geram Nana pelan sambil mengusap-usap matanya dan menguap lebar. Dengan malas, iapun bangun dan mengambil peralatan mandinya. Saat ia melewati jam wekernya yang udah hancur, iapu membuat catatan kecl di otaknya untuk membeli jam weker yang lebih tahan banting sepulang kuliah nanti.

Setelah gosok gigi, mandi ala cowboy, dan bebersih yang lainnya (seperti bersihin WC, bersihin wastafel, bersihin kloset, bersihin bak mandi n nyuci baju), Nana pun ganti baju dan siap-siap untuk kuliah. Sebelum pergi, ia menyempatkan diri untuk mencium lukisan Joni dan meletakkan roti panggang di depannya (emangnya sesajen?!). Namun gerakan mencium lukisan Joni akhirnya ia sesali karena lukisan tersebut penuh dengan debu dan membuat muka Nana jadi kayak panda karena hidung dan mulutnya hitam oleh debu.

Semenjak Valentine tahun lalu, Nana tidak pernah berkomunikasi lagi denga Joni. Kebetulan saat itu menjelang ujian akhir, jadi ada alasan bagi Nana untuk absen main ke x-kul art. Hubungannya dengan Ariepun tidak berjalan mulus. Sesaat sebelum lulus, mereka berpisah karena Arie nyeleweng. Setelah lulus dari SMU, Nana pindah dari Jakarta ke Bandung untuk ikut bimbel di sana. Iapun diterima di Universitas Nasional Gajah Bandung jurusan desain periklanan. Jurusan yang menyebabkan banyaknya iklan di televisi-televisi. Sudah cukup lama Nana tidak mendengar kabar tentang Joni. Namun perasaannya tidak berubah. Ia tetap menyukai Joni.

‘Huaaa!!! Telaaat!!! Musti buru-buru!!! Dosennya bisa ngamuk!!!’

Dengan panik, Nana berlari menuju gedung Desain yang letaknya terpencil banget. Karena ia berlari dengan panik dan tanpa melihat ke depan, ia tidak menyadari ada orang yang datang dari arah berlawanan.

“Bruk!!!” “Kyaaa!” “Wuaa!”

Secara singkat, Nana nabrak orang itu.

‘Aduuuh… Sakit… Apes banget sih aku pagi ini… Udah telat, nabrak orang pula..?! Aduuuh…’

“Kamu gpp?” tanya orang yang tadi ditabrak ama Nana.

‘Eh..? Suara itu… Kayaknya aku kenal deh… Tapi.. Masa si..?’

Dengan penuh harap, Nana nengok ke atas untuk melihat siapa gerangan orag yang tadi dia tabrak. (o.. O.. Siapa dia..?)

“Jo.. ni..?” ucap Nana pelan. Tidak yakin. Lelaki yang tadi ditabrak ama Nana nengok. “Na..na..?” ucap cowok itu pelan. Sesaat, waktu seakan berhenti.

Setelah Nana berdiri, suasana menjadi hening dan terasa kaku. “..Kamu kuliah di sini juga, Jon..?” tanya Nana pelan, mencoba membuka pembicaraan. (kenapa harus dibilang membuka sih..?) “Iya.. Di Elektro.. Kamu sendiri, Na..?” tanya Joni. “Aku di Desain Periklanan…” ucap Nana pelan. Setelah itu, suasana pun jadi hening lagi.

Nana senyum. Joni senyum. Orang yang lewat juga senyum. (loh..?)

“Sudah lama yah..” ucap Nana pelan. “Iya.. Udah lama…” ucap Joni pelan. Lalu merekapun terdiam, saling menatap. Dan tersenyum.

And so, the story ends here. After that, Nana dan Joni pun menjalani hari-harinya seperti biasa. Tapi tentu saja, dengan cinta diantara mereka.

/// The End ///

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s